Wanita Di Jepang Diizinkan Untuk Membeli Pil Pencegah Kehamilan Tanpa Resep Dokter

JepangNews
Wanita Di Jepang Diizinkan Untuk Membeli Pil Pencegah Kehamilan Tanpa Resep Dokter 1

Di Jepang, pil pencegah kehamilan (morning-after pill) dalam bahasa sehari-hari hanya disebut “pil pencegah (after pill)”. Itu mungkin karena mengadaptasi kata-kata dalam bahasa Inggris ke pengucapan bahasa Jepang menambahkan beberapa suku kata dan membuatnya lebih panjang untuk diucapkan – “after pil” diucapkan “afutaa piiru”, dan menambahkan “mooningu” akan membuat istilah tersebut semakin sulit untuk diucapkan dalam bahasa Jepang.

Tetapi menghapus indikator dini di keesokan harinya sebenarnya tepat, karena saat ini di Jepang seorang wanita hanya dapat memperoleh pil kontrasepsi darurat jika dia memiliki resep. Hal itu, tentu saja, memerlukan penunjukan/pemeriksaan dokter, dan pada saat semua protokol tersebut telah disetujui, kemungkinan tidak akan terjadi lagi pagi hari setelah berhubungan seks terjadi.

Namun, semua itu akan berubah. Layanan berita Kyodo melaporkan bahwa pemerintah Jepang telah memutuskan untuk merevisi peraturan dan akan mengizinkan pembelian pil pencegah kehamilan di apotek tanpa resep.

Mengingat upaya jangka panjang pemerintah Jepang untuk meningkatkan angka kelahiran yang sangat rendah di Jepang, langkah menuju akses yang lebih mudah ke kontrasepsi darurat mungkin akan mengejutkan beberapa orang. Tapi sementara pemerintah ingin melihat lebih banyak bayi dilahirkan, mereka menginginkan bayi-bayi itu dari kehamilan yang direncanakan, atau setidaknya diinginkan. Kebijakan baru mengikuti lobi oleh organisasi kesejahteraan pemuda dan kelompok advokasi kekerasan seksual di Jepang, yang telah mencela kebutuhan wanita akan resep dokter sementara lusinan negara lain pada tingkat perkembangan yang sama tidak memiliki persyaratan tersebut.

Sumber: Kyodo, Hachima Kiko via SoraNews24
Gambar: Pakutaso, SoraNews24