JepangNews

Tokyo Meminta Keadaan Darurat COVID-19 dari Tanggal 25 April hingga 9 atau 11 Mei

0
Tokyo Meminta Keadaan Darurat COVID-19 dari Tanggal 25 April hingga 9 atau 11 Mei 1

Pemerintah Metropolitan Tokyo meminta pemerintah nasional pada Rabu (21/4) untuk mengumumkan keadaan darurat, untuk melawan peningkatan kasus penyakit virus korona baru (COVID-19) dan untuk secara signifikan mengurangi jumlah orang yang keluar selama liburan “Golden Week” mendatang. Dalam diskusinya dengan pemerintah nasional, kota metropolitan tersebut mengusulkan bahwa keadaan darurat berlangsung dari hari Minggu ini, 25 April hingga 9 Mei atau 11 Mei. (rangkaian liburan Golden Week tahun ini berlangsung dari 29 April hingga 5 Mei, meskipun begitu banyak orang mengambil cuti kerja sepanjang minggu sebelum atau setelah hari libur resmi.)

Kota metropolitan sedang mempertimbangkan untuk meminta fasilitas komersial besar seperti toko serba ada, pusat perbelanjaan, dan taman hiburan tutup sementara. Bar dan restoran mungkin juga harus mempersingkat jam kerja seperti yang terjadi pada keadaan darurat sebelumnya.

Osaka telah meminta pemerintah pusat untuk mengeluarkan keadaan darurat baru untuk prefekturnya, yang memiliki rekor 1.242 kasus baru pada hari Rabu (21/4). Prefektur Hyogo juga telah meminta keadaan darurat, dan prefektur Kyoto sedang mempertimbangkan untuk memintanya juga. Perdana Menteri Suga Yoshihide menyatakan bahwa pemerintah pusat akan bekerja sama dengan dinas daerah.

Jepang mengonfirmasi 5.291 infeksi baru pada hari Rabu (21/4), yang menandai pertama kalinya dalam tiga bulan bahwa jumlah kasus harian telah lebih dari 5.000. Jumlah kasus harian di Tokyo mencapai 843 pada hari Rabu (21/4), jumlah tertinggi sejak 29 Januari selama keadaan darurat kedua.

Pemerintah Jepang mengumumkan keadaan darurat sebelumnya di Tokyo dan prefektur tetangga Saitama, Kanagawa, dan Chiba pada tanggal 8 Januari. Pemerintah Jepang kemudian memperluas keadaan darurat ke tujuh prefektur lagi pada tanggal 13 Januari. Keadaan darurat direncanakan untuk berakhir pada tanggal 7 Februari, tetapi diperpanjang hingga 7 Maret di prefektur Tokyo, Osaka, Hyogo, Kyoto, Aichi, Fukuoka, Gifu, Saitama, Kanagawa, dan Chiba.

Pada bulan Februari, pemerintah Jepang mencabut deklarasi keadaan darurat sebelumnya di Aichi, Gifu, Osaka, Kyoto, Hyogo, dan Fukuoka. Keadaan darurat di empat prefektur di wilayah Tokyo —Tokyo, Kanagawa, Chiba, dan Saitama — berlanjut hingga 7 Maret seperti yang direncanakan sebelumnya. Keadaan darurat meliputi delapan dari 10 prefektur terpadat di Jepang dan lebih dari setengah populasi negara.

Jepang memulai rencana vaksinasi COVID-19 pada tanggal 17 Februari, dengan memprioritaskan pekerja medis. Tahap kedua dari rencana tersebut dimulai pada tanggal 12 April untuk para lansia.

Sumber: ANN, NHK

Mito.Chan

SEGA Akan Buka Kafe Bertemakan Series Love Live! di Akihabara dan Daerah Jepang Lainnya

Previous article

Video Promosi Pertama Anime TV ‘Ore, Tsushima’ Mengungkapkan Info Penayangan Animenya

Next article

You may also like

More in Jepang

Komentar