News

Politisi Peru Bercosplay Karakter Anime untuk Mendapatkan Suara dalam Pemilu

0
Politisi Peru Bercosplay Karakter Anime untuk Mendapatkan Suara dalam Pemilu 1

Kamis lalu (8/4), agensi berita internasional Spanyol EFE memprofilkan politisi Peru Jorge Hugo Romero dan Milagros Juárez karena strategi khas mereka untuk mendapatkan suara “otaku”: Ber-cosplay sebagai karakter anime.

Romero, yang merupakan anggota Partai Rakyat Kristen Peru (Partido Popular Cristiano, PPC), dikenal berpakaian sebagai anggota Akatsuki dari seri anime dan manga Naruto. Dia memilih Akatsuki karena mereka adalah “ninja pemberontak” yang memutuskan untuk mengatur kekuatan korup yang telah menyebabkan kehancuran dan perang.

Dia memberi tahu EFE bahwa “jalan ninja” -nya dipilih sebelas tahun yang lalu ketika dia mulai bertugas di PPC. “Sebelumnya aku benci politik, sampai aku sadar kalau tidak ikut, aku akan membiarkan para koruptor terus mengambil keputusan,” kenangnya. Seperti anak muda lainnya, dia mengerti bagaimana rasanya terlepas dari politik, jadi dia memutuskan untuk menjangkau mereka melalui cara yang bisa mereka kaitkan: anime.

Dia mengatakan bahwa dia ingin menciptakan “aliansi shinobi” melalui Parlemen Andes. Jika terpilih menjadi anggota parlemen, dia menjanjikan undang-undang sehingga semua gelar universitas berlaku di negara-negara “aliansi,” yang terdiri dari Bolivia, Kolombia, Ekuador, Peru, dan Venezuela.

Mewakili sikap yang lebih etnosentris, Milagros Juárez, kandidat untuk partai nasionalis Union for Peru (Unión por el Perú, UPP), mendapati ketenaran di TikTok karena posnya yang ber-cosplay sebagai karakter Evangelion Asuka dan menyanyikan lagu pembuka “A Cruel Angel’s Thesis” dari anime TV-nya.

Dia mengaku muak dengan politisi “berpenampilan baik” yang mengenakan jas dan dasi sambil mengabadikan korupsi. “Mereka mengatakan mereka serius karena mereka berpakaian dengan cerdas, tetapi ketika mereka berkuasa, mereka mencuri dan akhirnya mengecewakan penduduk,” katanya.

Juárez sedang berkampanye tentang proposal kontroversial untuk mendeportasi orang asing pengangguran yang telah melakukan kejahatan.

“Kami tidak memiliki kesabaran untuk mereka yang terus melakukan kejahatan dan menghilangkan ketenangan pikiran kami. Aku mengambil estetika ‘otaku’ karena itu adalah caraku mengkomunikasikan sesuatu, tetapi pesanku ditujukan kepada kelas pekerja, ibu janda, dan anak muda,” pungkasnya.

Menurut Benjamin Edwards, direktur Peruvian Marketing Society, fenomena tersebut masih agak tidak biasa di Amerika Latin, tetapi politisi yang memanfaatkannya inovatif dan berani. “Orang muda tidak mengejek atau menertawakan mereka. Mereka percaya pada mereka,” katanya.

Pamela Jiles, wartawan Chili yang menjadi anggota parlemen, menjadi berita utama internasional pada Juli tahun lalu ketika dia melakukan “lari Naruto” melalui kongres untuk merayakan pengesahan tindakan bantuan darurat COVID-19 di majelis rendah. Dia adalah anggota koalisi Broad Front partai sayap kiri, yang didirikan pada tahun 2017. Kecintaannya pada anime adalah bagian dari platformnya, dan dia dikenal sebagai “Hokage Chili.”

Sumber: ANN

Mito.Chan

Tim BMW Esports Mendapatkan Manga “Isekai”

Previous article

Manga A Devil and Her Love Song Mendapatkan Seri Pendek

Next article

More in News

You may also like

Komentar