Pesta Halloween di Jepang Redup karena Pandemi

JepangNews
Pesta Halloween di Jepang Redup karena Pandemi 1

Perayaan Halloween di Tokyo distrik Shibuya dan tempat lain di Jepang diredupkan pada Sabtu (31/10) malam dengan kerumunan yang lebih sedikit daripada tahun-tahun sebelumnya, karena otoritas lokal meminta masyarakat untuk tetap tinggal di rumah dan menonton acara online guna mencegah penyebaran virus COVID-19.

Pesta Halloween di Jepang Redup karena Pandemi 2

Masyarakat menyaksikan festival cosplay Halloween di Ikebukuro, Tokyo, secara langsung melalui layanan komunikasi video Zoom. Di persimpangan terkenal di dekat Stasiun JR Shibuya, petugas polisi khusus, yang dijuluki “DJ Police”, dikerahkan untuk mendorong orang-orang agar pergi, karena ada beberapa orang yang bersuka ria memamerkan kostum mereka, termasuk karakter dari anime populer “Demon Slayer”.

Salah satu fitur dari festival Ikebukuro, yang ketujuh dari jenisnya tahun ini, melibatkan cosplayer populer yang melakukan pertunjukan melalui Zoom, dengan gambar mereka ditampilkan pada layar besar di sebuah gedung dekat Stasiun JR Ikebukuro.

Kota Kawasaki, yang dihadiri sekitar 120.000 orang menghadiri parade Halloween tahun lalu, melakukan streaming kontes kostum nya di YouTube dan media sosial lainnya, setelah meminta orang untuk mengirimkan video berdurasi 30 detik untuk kostum mereka.

Di Osaka, orang-orang yang mengenakan kostum hantu dan karakter anime berkumpul di distrik komersial Dotombori kota Jepang bagian barat. Namun, sebagian besar juga memakai masker jenis medis sebagai tindakan pencegahan terhadap virus COVID-19.

Sumber: japantoday