MangaNewsNyx no Kakutou

Nyx no Lantern, Machiko Hasegawa Memenangkan Tezuka Osamu Cultural Prize

0
Nyx no Lantern, Machiko Hasegawa Memenangkan Tezuka Osamu Cultural Prize 1

Makalah Asahi Shimbun telah mengumumkan pemenang untuk penghargaan Tezuka Osamu Cultural Prize Tahunan Ke-24. Penghargaan ini memperingati kontribusi pelopor manga Osamu Tezuka (Astro Boy/Mighty Atom, Kimba the White Lion/Jungle Emperor, Phoenix, Black Jack) dengan mengakui manga yang terbaik mengikuti tradisinya.

Grand Prize

Nyx no Lantern, Machiko Hasegawa Memenangkan Tezuka Osamu Cultural Prize 2

Nyx no Lantern
Kan Takahama
LEED Publishing (Torch, 2014-2019)
Ceritanya berlatar tahun 1878 di Nagasaki, dan berpusat pada seorang gadis bernama Miyo, yang memiliki kekuatan untuk melihat masa depan dengan menyentuh benda-benda (kewaskitaan). Dia mempelajari tentang dunia baru di sekitarnya melalui serangkaian barang baru yang tiba dari Paris.


New Creator Prize

Nyx no Lantern, Machiko Hasegawa Memenangkan Tezuka Osamu Cultural Prize 3

Mizu wa Umi ni Mukatte Nagareru
Rettō Tajima
Kodansha (Bessatsu Shōnen Magazine, 2018-sekarang)
Ceritanya berpusat pada Naotatsu, seorang bocah lelaki yang pindah ke rumah pamannya untuk menghadiri SMA baru, tetapi akhirnya bersama-sama tinggal tidak hanya dengan pamannya saja, tetapi juga tiga orang asing yang unik.



Short Work Prize

Nyx no Lantern, Machiko Hasegawa Memenangkan Tezuka Osamu Cultural Prize 4

Muchū sa, Kimi ni
Yama Wayama
Enterbrain (Comic Beam, 2019)
Kompilasi manga boys-love “Ushiro no Nikaidō” karya Wayama, dengan kisah sekuel orisinal setebal 30 halaman.











Komite juga memberikan Hadiah Khusus kepada mendiang Machiko Hasegawa, yang seharusnya merayakan ulang tahunnya yang ke-100 pada tanggal 20 Januari awal tahun ini (Hasegawa meninggal pada tahun 1992). Hasegawa paling dikenal sebagai kreator manga Sazae-san orisinal yang menginspirasi anime dengan judul yang sama, yang memegang Guinness World Record untuk seri animasi yang paling lama berjalan.

Asahi Shimbun telah menjadwalkan upacara penghargaan di Tokyo pada tanggal 4 Juni, tetapi tersebarnya penyakit coronavirus baru (COVID-19) telah mengharuskan upacara ditunda tanpa batas waktu. Pemenang Grand Prize akan menerima patung perunggu dan 2 juta yen, sementara pemenang lainnya masing-masing akan menerima patung perunggu dan 1 juta yen.

Komite tahun ini – terdiri dari aktris Anne Watanabe; penulis Kazuki Sakuraba; mangaka Osamu Akimoto, Machiko Satonaka, dan Tarō Minamoto; profesor dan sarjana Shōhei Chūjō; pengkritik manga Nobunaga Minami; dan penulis sekaligus periset manga Tomoko Yamada – memilih nominasi dari judul yang direkomendasikan oleh spesialis dan karyawan toko buku. Agar memenuhi syarat, manga harus memiliki volume kompilasi yang diterbitkan pada tahun 2019.

Tahun lalu, 11 judul dinominasikan, dan Jitterbug The Forties (Sono Ko, Jiruba) karya Shinobu Arima memenangkan Grand Prize. Areyo Hoshikuzu karya Sansuke Yamada memenangkan New Creator Prize, dan Little Miss P (Seiri-chan) karya Ken Koyama memenangkan Short Work Prize.

Sumber: ANN

Mito.Chan

Film Seitokai Yakuindomo Ke-2 Ungkap Trailer Pertama, Visual

Previous article

Administrator Situs China Dikenakan Hukuman Karena Memasang Pindaian Langsung Shonen Jump

Next article

More in Manga

You may also like

Komentar