JepangNews

Nikkei: Jepang Akan Memperpanjang Keadaan Darurat COVID-19

0
Nikkei: Jepang Akan Memperpanjang Keadaan Darurat COVID-19 1

Nikkei telah melaporkan bahwa pemerintah Jepang berencana untuk memperpanjang keadaan darurat seluruh nasional karena pandemi penyakit coronavirus baru (COVID-19). Pemerintah mengadakan pertemuan dengan pakar pada tanggal 1 Mei untuk membahas proposal untuk mendesak masyarakat agar tinggal di rumah selama sekitar satu bulan lagi. Keadaan darurat saat ini dijadwalkan berakhir pada tanggal 6 Mei.

Proposal tersebut dapat memperpanjang keadaan darurat hingga akhir Mei atau 7 Juni. Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe berencana untuk menyelesaikan rincian paling cepat pada hari Senin. Transportasi umum dan toko-toko penting seperti supermarket akan tetap terbuka. Warga masih bisa pergi ke rumah sakit, berbelanja kebutuhan, dan berjalan-jalan.

Pertemuan hari ini membahas bagaimana tersebarnya coronavirus baru, apakah masyarakat telah mengurangi kontak dan mengubah perilakunya, dan keadaan sistem perawatan kesehatan Jepang. Seorang pejabat pemerintah mengatakan kepada Nikkei, “Kami akan mengalami kesulitan mengangkat keadaan darurat kecuali kami dapat menurunkan infeksi baru hingga 20 atau 30 orang.”

Laporan mencatat bahwa COVID-19 belum mereda di Jepang, dan daerah-daerah di Jepang seperti Tokyo sedang berjuang untuk memperlambat tersebarnya penyakit. Nikkei menyatakan bahwa Jepang memiliki 13.944 kasus COVID-19 yang dikonfirmasi dan 435 kematian pada pukul 10:00 malam hari Rabu (29/4).

NHK melaporkan pada hari Minggu (26/4) bahwa pemerintah Jepang mungkin tidak sepenuhnya mengangkat keadaan darurat pada tanggal 6 Mei. Para ahli medis mencatat bahwa tingkat infeksi baru belum melambat seperti yang mereka harapkan. Menteri Revitalisasi Ekonomi Nishimura Yasutoshi menambahkan bahwa pemerintah harus memutuskan apakah akan mengangkat keadaan darurat dengan baik sebelum tanggal 6 Mei, untuk memungkinkan sekolah dan perusahaan untuk bersiap.

Gubernur Tokyo Yuriko Koike meminta sekolah untuk tetap tutup sampai setidaknya pada tanggal 8 Mei. 6 Mei menandai berakhirnya liburan Golden Week Jepang pada tahun 2020, tetapi tanggal 7 dan 8 Mei jatuh pada hari Kamis dan Jumat tahun ini. Prefektur Aichi dan Ibaraki berencana untuk tetap menutup SMA (dan meminta SD dan SMP untuk mengikutinya) sampai akhir Mei.

Abe sebelumnya menyatakan keadaan darurat di Tokyo, Kanagawa, Saitama, Chiba, Osaka, Hyogo, dan Fukuoka dari 7 April hingga 6 Mei. Gubernur Kyoto Takatoshi Nishiwaki meminta pemerintah Jepang untuk menambahkan Kyoto ke dalam keadaan darurat. Gubernur Aichi Hideaki Ōmura juga meminta pemerintah Jepang untuk menambahkan prefekturnya ke dalam daftar, dan kemudian secara independen menyatakan keadaan darurat. Hokkaido telah mengangkat keadaan darurat tiga minggunya sendiri pada tanggal 19 Maret, dan menyatakan keadaan darurat kedua pada tanggal 12 April.

Abe kemudian mengumumkan pada tanggal 16 April bahwa pemerintah nasional memperluas keadaan darurat seluruh nasional hingga 6 Mei. Seperti yang disyaratkan oleh undang-undang yang baru diberlakukan untuk memungkinkan deklarasi ini, Abe bertemu dengan para pakar dari gugus tugas COVID-19 pemerintah sebelum mengumumkan secara resmi ekspansi ini.

Sumber: ANN

Mito.Chan

Odex Akan Tayangkan Film Anime Gundam: Hathaway Di Asia Tenggara Termasuk Indonesia

Previous article

Kanal TokuSHOUTsu dari Shout! Factory Menambahkan Kamen Rider Kuuga

Next article

More in Jepang

You may also like

Komentar