Mantan Permaisuri Jepang Memberikan Kata-Kata Bijak Dan Mengharukan Tentang Bakat Dan Ketika Kehilangannya

JepangNews
Mantan Permaisuri Jepang Memberikan Kata-Kata Bijak Dan Mengharukan Tentang Bakat Dan Ketika Kehilangannya 1

Ini bukan berbicara tentang dengan bakat apa kamu terlahir tapi tentang seberapa banyak waktu yang telah kamu luangkan untuk bakat dan minat yang telah menjadi hal istimewa dalam kehidupanmu.

Jika kamu seorang tokoh yang terkenal, entah apapun yang kamu lakukan ataupun katakan, sudah pasti ada saja yang akan dengan teliti dan mencermati gerak-gerik dan juga ucapanmu. Dan pasti semua itu akan tertangkap oleh kamera untuk di abadikan dan disuguhkan ke media masa. Khususnya dalam kasus mantan Permaisuri Jepang, Publikasi baru-baru ini telah mengumpulkan kutipan paling berkesan selama 61 tahun sebagai Putri Mahkota dan Permaisuri Jepang. Tapi ada satu kutipan khusus yang dicatat dalam buku itu amat menyentuh hati. Menyentuh hati para netizen Jepang.

▼ Meskipun Keluarga Kekaisaran tidak memiliki yurisdiksi atas undang-undang di Jepang, citra mereka tetap populer di kalangan penduduk Jepang dan orang-orang di luar negeri.

Mantan Permaisuri Jepang Memberikan Kata-Kata Bijak Dan Mengharukan Tentang Bakat Dan Ketika Kehilangannya 2

Dari mengarang puisi tradisional Jepang, mengagumi budaya Irlandia, dan membaca cerita klasik Inggris, permaisuri emerita Michiko memiliki beragam minat. Namun, satu minat yang tetap dekat di hatinya adalah piano.

Tidak mengherankan, publikasi baru-baru ini memiliki banyak kutipan terkait dengan kecintaan mantan permaisuri Michiko pada alat musik. Satu komentar khususnya, tentang kemampuannya yang menurun dalam bermain piano, telah meninggalkan kesan yang mendalam di hati netizen Jepang:

Apa yang bisa dilakukan seseorang adalah berkat yang diberikan, dan ketika seseorang menjadi tidak mampu, berkat itu dikembalikan

▼ Meskipun mantan permaisuri mengatakan permainan pianonya tidak seperti dulu lagi, penampilannya baru-baru ini dipenuhi dengan keanggunan yang lembut, seperti yang terlihat pada video di bawah.

Dalam hal jenis aktivitas kreatif apa pun, apakah itu memainkan alat musik, menggambar manga, atau menganyam keranjang bawah air, setiap orang memiliki pengalaman, kecepatan, dan tingkat keahliannya sendiri. Namun, terlepas dari apakah kerajinanmu adalah mata pencaharianmu atau jika Kamu seorang penghobi, semakin berkurangnya kemampuan seseorang adalah kemungkinan untuk dipertimbangkan, apakah karena usia, cacat, atau hanya karena kehilangan minat.

Kutipan mantan permaisuri menekankan nilai syukur atas potensi menghilang ini. Melihat lebih dekat pada kata-katanya, frasa Jepang asli untuk “dikembalikan” adalah “okaeshi,” atau hadiah balasan yang diberikan penerima hadiah kepada pengirim asli sebagai tanda penghargaan dan terima kasih. Dalam pengertian ini, salah satu interpretasi dari kata-kata permaisuri emerita adalah bahwa kata-kata itu menyoroti bagaimana pengejaran dan hasrat kreatif kita adalah berkah yang dibesarkan di dalam diri kita, dan bahkan jika itu menurun, kita masih mengembalikan anugerah bakat khas kita ke dunia melalui pekerjaan yang kita buat dan tinggalkan.

Netizen Jepang di Twitter mengungkapkan kekagumannya saat kutipan tersebut beredar di media sosial:

“Saya sangat terharu dan bersyukur telah mempelajari perspektif seperti ini.”
“Wah, itu membuat saya benar-benar merenungkan diri saya sendiri. Saya ingin lebih rendah hati mulai sekarang. ”
“Yang Mulia, mohon pertimbangkan untuk menghosting akun Twitter yang memposting hal-hal indah seperti itu setiap hari.”
“Ini bukan hanya nasihat dari seseorang dengan lebih banyak pengalaman hidup, tapi sesuatu yang telah disempurnakan dan dipikirkan. Saya akan menghargai apa yang telah saya pelajari dengan pasti. ”
Cara dia mengucapkannya membuatku berlinang air mata.

Terlepas dari pandangan individu tentang nuansa kemampuan artistik, kata-katanya pasti memiliki kepekaan yang menangkap sifat kreativitas dan kehidupan manusia yang sementara dan saling terkait. Lagi pula, terkadang ini bukan tentang terburu-buru mengeluarkan produk karena ini hanya untuk bersantai dan menikmati karya seni yang kamu buat sekarang.

Sumber: Twitter, Hachima Kiko Via Soranews24
Gambar: Wikipedia/kanegen, Wikipedia/Ministry of Foreign Affairs of Japan