Kappa, Yokai Air Pemakan Jeroan Dan Mentimun

Ensiklopedia
Kappa, Yokai Air Pemakan Jeroan Dan Mentimun 1

Kappa adalah humanoid reptil air yang menghuni sungai dan arus yang ditemukan di seluruh Jepang. Canggung di darat, mereka bertempat tinggal di air, tempat mereka tumbuh subur selama bulan-bulan hangat. Kappa umumnya ukuran dan bentuknya seperti anak manusia, dengan kulit bersisik yang warnanya mulai dari hijau tua hingga merah terang, bahkan biru.

Kappa, Yokai Air Pemakan Jeroan Dan Mentimun 2

Tubuh mereka terbentuk untuk berenang, dengan tangan dan kaki tanpa ibu jari yang berselaput, berparuh dan bercangkang seperti kura-kura. Kulitnya yang elastis dan kedap air berbau ikan, dan dikatakan bisa dilepas. Mereka memiliki tiga anus, yang memungkinkan mereka mengeluarkan gas tiga kali lebih banyak daripada manusia.

Lengan Kappa bersambungan satu sama lain di dalam cangkang mereka, dan menarik satu lengan akan membuatnya memanjang sementara yang lain berkontraksi.

Mereka adalah perenang yang luar biasa, dan meskipun ukurannya yang kecil, mereka secara fisik lebih kuat daripada pria dewasa. Cekungan seperti piring terletak diatas tengkoraknya. Cekungan ini adalah sumber kekuatan kappa dan harus selalu basah; jika air tumpah dan cekungannya mengering, kappa tidak akan bisa bergerak dan bahkan bisa mati.

Kappa dewasa sering hidup menyendiri, meskipun itu umum bagi mereka untuk berteman dengan yokai lain dan bahkan manusia. Kappa muda sering ditemukan dalam kelompok keluarga. Mereka akan makan hampir apa saja, tetapi mereka terutama menyukai jeroan mentah – terutama anus manusia – dan mentimun. Mereka menyukai kenakalan, seni bela diri seperti gulat sumo, dan permainan keterampilan seperti shogi. Kappa angkuh dan keras kepala, tetapi juga sangat tulus; mereka tidak pernah melanggar janji yang mereka buat. Kappa memiliki kecerdasan yang tajam dan mereka adalah satu dari sedikit yokai yang mampu mempelajari bahasa manusia. Mereka juga sangat berpengetahuan tentang obat-obatan dan seni mengatur tulang; menurut legenda, keterampilan ini pertama kali diajarkan kepada manusia oleh kappa yang ramah. Dalam dunia medis sendiri, kata “kappa” mengacu pada sel plasma monoklon yang terdapat pada sum-sum tulang.

Kappa dihormati di Shinto sebagai semacam dewa air. Tidak jarang terlihat persembahan mentimun yang dibuat di tepi sungai oleh manusia yang saleh; sebagai gantinya, kappa dikenal untuk membantu orang dengan mengairi ladang, berteman dengan anak-anak yang kesepian, bersaing dengan orang dewasa dalam olahraga dan permainan, dan sebagainya.

Kappa juga bisa kasar dan bengis. Nakal secara alami, mereka suka mengintip kimono perempuan dan mengeluarkan gas dengan keras di depan umum. Danau dan sungai tempat tinggal kappa sering ditandai dengan tanda peringatan. Metode serangan yang mereka sukai adalah menenggelamkan atau menggigit lawan mereka sampai mati di bawah air. Mereka terutama membenci sapi dan kuda, dan akan menyerang binatang tanpa alasan sama sekali. Mereka diketahui menculik atau memperkosa wanita yang berenang, dan melahap manusia hidup-hidup.

Biasanya mereka mencari anus – khususnya bola daging misterius yang terletak tepat di dalam anus, yang disebut shirikodama. Di dalam air, tidak ada jalan keluar bagi siapa pun yang melintasi Kappa. Di darat, bagaimanapun, mungkin bisa mengecoh salah satunya: kappa yang tulus akan merasa berkewajiban untuk balas membungkuk, dan kalau kau bisa membujuknya hingga membungkuk terlalu rendah sehingga air di piringnya tumpah, kappa dapat dengan mudah diatasi. Setelah dikalahkan, banyak kappa telah dibuat untuk bersumpah kesetiaan dan persahabatan dengan pemenang mereka selama sisa hidup mereka.

Sumber: Yokai.com