Jepang Menerapkan Metode Baru untuk Perayaan Pesta Halloween Selama Pandemi

JepangNews
Jepang Menerapkan Metode Baru untuk Perayaan Pesta Halloween Selama Pandemi 1

Halloween di Jepang akan dirayakan dengan cara baru tahun ini, yaitu dengan menjaga jarak sosial atau online guna menghindari kerumunan sebagai upaya untuk mencegah penyebaran virus Corona (COVID-19).

Di tengah kekhawatiran, penyeberangan Shibuya yang dianggap dapat menjadi hotspot virus jika puluhan ribu orang yang mengadakan pesta Halloween berkumpul di sana seperti perayaan tahun-tahun sebelumnya, walikota bangsal, Ken Hasebe, pada hari Kamis (22/10) meminta orang-orang untuk menahan diri untuk melakukan perayaan skala besar tahun ini, dan sebaiknya acara nya dilakukan secara virtual.

Tolong jangan datang untuk Halloween tahun ini” kata Hasebe pada sebuah konferensi pers. “Saya tidak ingin Anda berserak-serakan di jalan dan mempertimbangkan cara lain untuk merayakan Halloween selama pandemi“.

Ini dapat mencakup serangkaian acara di Shibuya dilakukan secara virtual, yang secara resmi diakui oleh lingkungan, dan akan berlangsung dari Senin depan hingga akhir bulan. Pecinta Halloween dapat berjalan-jalan dan memamerkan kostum mereka, atau menonton pertunjukan langsung penyanyi pop Kyary Pamyu Pamyu.

Kota-kota lain dikabarkan juga beralih ke perayaan online.

Kota Kawasaki dekat Tokyo, dihadiri sekitar 120.000 orang yang mendatangi parade kostum nya tahun lalu, telah meluncurkan kontes kostum online di situs publik nya. Kontestan dari seluruh dunia dapat mengirimkan video tentang penampilan mereka sendiri yang mengenakan kostum mereka untuk mendapatkan penghargaan grand prix sebesar 500.000 yen.

Halloween berasal dari praktik mengusir roh jahat. Kami ingin keinginan kami untuk mengusir virus corona dikabulkan dengan menggunakan kemungkinan orang terhubung secara online dari rumah“, kata Yohei Yatabe, yang mengelola proyek tersebut.

Beberapa taman hiburan juga mengambil berbagai tindakan untuk menghindari menjadi tempat hotspot virus.

Jepang Menerapkan Metode Baru untuk Perayaan Pesta Halloween Selama Pandemi 2

Tokyo Disneyland dan Tokyo DisneySea telah membatalkan acara Halloween mereka, dengan alasan “memprioritaskan keselamatan dan kesehatan pengunjung serta karyawan

Universal Studios Jepang di Osaka menerapkan larangan masuk, sehingga pengunjung secara alami menyebar ke seluruh taman.

Yomiuriland di Tokyo, yang menawarkan tiket masuk gratis bagi mereka yang mengenakan kostum dan topeng berhias pada akhir pekan dan hari libur hingga 1 November, juga telah memutuskan untuk tidak mengadakan acara kontak dekat.

Kekhawatiran tentang virus Corona tidak terbatas pada penyelenggara acara besar. Bahkan sebuah survei online skala kecil oleh agen pernikahan yang berbasis di Tokyo menunjukkan keprihatinan yang mendalam di tingkat individu.

Lebih dari 70% dari 1.000 pria dan wanita berusia 20-an dan 30-an cukup khawatir tentang perayaan Halloween, menurut survei bulan September yang dilakukan oleh agen en-konkatsu.

Dengan acara yang bergerak secara online, orang-orang di rumah bisa berfokus pada dekorasi wajah mereka untuk dipamerkan melalui layar media.

Sebuah toko diskon Don Quijote di Roppongi mengatakan penjualan topeng bermotif dan pelindung wajah meningkat pesat karena orang menjadikannya sebagai bagian dari kostum Halloween mereka.

Sumber: japantoday