GamesKimetsu no YaibaNews

Game Korea yang Dituduh Plagiat Demon Slayer: Kimetsu no Yaiba Mengakhiri Layanannya 5 Hari Setelah Diluncurkan

0
Game Korea yang Dituduh Plagiat Demon Slayer: Kimetsu no Yaiba Mengakhiri Layanannya 5 Hari Setelah Diluncurkan 1

RPG smartphone Korea dengan judul Gwisal-ui Geom (The Ear-Slaying Sword) telah mengumumkan bahwa game ini mengakhiri layanannya pada tanggal 29 April. Pengumuman ini datang hanya beberapa hari setelah peluncuran awal game-nya pada tanggal 24 April.

Game ini dituduh melakukan plagiarisme secara online di Jepang dan Korea karena kemiripannya yang kuat dengan aspek-aspek seri manga hit karya Koyoharu Gotouge, Demon Slayer: Kimetsu no Yaiba. Tidak hanya protagonisnya memiliki kemiripan fisik dengan Tanjiro dari Demon Slayer, keluarganya juga dibunuh oleh iblis, dan dia melakukan petualangan untuk menaklukkan mereka.

Game Korea yang Dituduh Plagiat Demon Slayer: Kimetsu no Yaiba Mengakhiri Layanannya 5 Hari Setelah Diluncurkan 2

Game Korea yang Dituduh Plagiat Demon Slayer: Kimetsu no Yaiba Mengakhiri Layanannya 5 Hari Setelah Diluncurkan 3

Game Korea yang Dituduh Plagiat Demon Slayer: Kimetsu no Yaiba Mengakhiri Layanannya 5 Hari Setelah Diluncurkan 4

Game Korea yang Dituduh Plagiat Demon Slayer: Kimetsu no Yaiba Mengakhiri Layanannya 5 Hari Setelah Diluncurkan 5

Meskipun pengumumannya tidak secara langsung membahas tuduhan plagiarisme, itu mengatakan bahwa game dihentikan karena “berbagai masalah.” Staf mengungkapkan permintaan maaf mereka untuk “ketidakdewasaan” mereka dan untuk “menyebabkan ketidaknyamanan bagi orang lain.” Pembelian dalam game telah diblokir sebelum penutupan resmi game-nya.

Pengembang game Tennine sebelumnya membantah tuduhan itu, mengatakan kepada situs berita game Korea, Game Meca, bahwa orang-orang hanya berpikir bahwa kedua properti itu serupa karena pakaian gaya Jepang dan premis dasar untuk melawan iblis. Game Meca melaporkan bahwa pelanggan kafe resmi game tersebut diusir dari tempat tersebut setelah mengajukan tuduhan plagiarisme. Situs ini lebih lanjut melaporkan bahwa bagian-bagian dari gameplay-nya sangat mirip dengan game smartphone Korea lainnya yang disebut Sodeumaseuteo Seutoli (Sword Master Story).

Game Korea yang Dituduh Plagiat Demon Slayer: Kimetsu no Yaiba Mengakhiri Layanannya 5 Hari Setelah Diluncurkan 6

Gotouge telah meluncurkan Demon Slayer: Kimetsu no Yaiba di Weekly Shonen Jump pada bulan Februari 2016.

Sinopsis:

Sejak zaman kuno, banyak rumor tentang iblis pemakan manusia yang bersembunyi di hutan. Karena itu, penduduk kota setempat tidak pernah berani keluar di malam hari. Legenda mengatakan bahwa Demon Slayer juga berkeliaran di malam hari, memburu iblis yang haus darah ini. Untuk Tanjiro muda, rumor ini akan segera menjadi kenyataan pahitnya …
Sejak kematian ayahnya, Tanjiro telah menggantikannya untuk menghidupi keluarganya. Meskipun hidup mereka mungkin diperkeras oleh tragedi, mereka telah menemukan kebahagiaan. Tapi kebahagiaan sesaat itu hancur suatu hari ketika Tanjiro menemukan keluarganya dibantai dan satu-satunya yang selamat, saudara perempuannya yang bernama Nezuko, berubah menjadi iblis. Namun, yang mengejutkannya, Nezuko masih menunjukkan tanda-tanda emosi dan pemikiran manusia … Dengan demikian dimulailah keinginan Tanjiro untuk melawan iblis dan mengubah saudara perempuannya menjadi manusia lagi.

Manga ini telah mendapatkan anime TV yang tayang perdana pada bulan April 2019, dan episode ke-26 sekaligus terakhirnya ditayangkan pada tanggal 28 September 2019. Anime ini akan mendapatkan film anime sekuel yang akan dibuka di Jepang pada tanggal 16 Oktober 2020.

Sumber: ANN

Mito.Chan

Game Deadly Premonition 2 untuk Switch Akan Diluncurkan Pada Tanggal 10 Juli

Previous article

Sutradara Yozakura Quartet ~Hana no Uta~, Ryo-Timo, Diangkat sebagai Creative Advisor Studio Plott

Next article

More in Games

You may also like

Komentar